PENERAPAN FUNGSI-FUNGSI AGAMA DALAM MEMBERDAYAKAN ANAK TERLANTAR DI KOTA MAKASSAR

Muhammad Ramli

Abstract


Penelitian ini mencoba menyoroti kondisi pekerja anak yang terpaksa harus melakoni pekerjaannya sebagai konsekuensi kemiskinan keluarganya, sehingga diberi beban oleh orang tuanya untuk mencari nafkah, karena dianggap sangat strategis untuk mencari nafkah. Namun yang menjadi persoalan adalah hilangnya kesempatan anak untuk menuntut pendidikan, kebebasan bermain dan bersosialisasi terlebih kurangnya penanaman nilai agama sebagai acuan dalam menata kehidupan. Hal yang menjadi tantangan berat adalah upaya pemberdayaan fungsi agama pada pekerja anak. Penelitian ini adalah deskriptif sehingga analisisnya adalah kualitatif dengan harapan untuk menggambarkan secara kongkrit tentang fenomena pekerja anak sebagai masalah perkotaan dalam kaitannya dengan pemberdayaan fungsi agama pada pekerja anak sebagai generasi pelanjut. Hasil penelitian menunjukkan tingkat pemahaman dan penerapan agama pada pekerja anak, utamanya dalam shalat, puasa, pendidikan agama, mengaji sangat rendah. Hal ini dimungkinkan karena pada karakteristik pekerja anak adalah hampir semua waktunya dihabiskan pada pekerjaannya, selain itu juga lebih mengutamakan bekerja daripada belajar agama karena itu yang menjadi tuntutan keluarganya yakni mencari nafkah. Maka upaya yang dilakukan dalam menerapkan fungsi agama yakni fungsi kontrol, edukasi, persaudaraan dan penyelamatan melalui rumah singgah, kelompok pengajian, majelis taklim, pendidikan formal, namun belum berjalan maksimal dan menjadikan pekerja anak belum terlalu tertarik untuk memanfaatkan sarana tersebut mereka tetap konsentrasi pada mencari nafkah. Maka model kebijakan yang efektif adalah mendekatkan sarana pemberdayaan pada konsentrasi pemukiman pekerja anak.

Keywords


Penerapan; Fungsi Agama; Anak Terlantar; Pekerja Anak

Full Text:

PDF

References


Damsar, Pengantar Sosiologi Ekonomi, Jakarta: Kencana Prenada Media Group, 2009

Deklarasi Universal Hak-Hak Asazi Manusia pada tahun pada tanggal 10 Desember 1948

Farida, Yanuar, Kondisi Pekerja Anak. Jurnal Penelitian dan Pengembangan Kesejahteraan Sosial, Volume 11 no 1, hal. 36-46., 2006

HG dkk, “Buruh Perempuan, Nasibmu Sayang”. Jurnal Kalyanamedia, Edisi I, No. 4 Desember 2004)

Hamid, Sayed Husein, Bimbinglah anakmu ke surga, Jakarta: Amar press, 1993

Hendropuspito, OC, Sosiologi Agama, Yogyakarta: BPK Gunung Mulia, 1983

ILO, Menghapus Bentuk-Bentuk Terburuk Pekerja Anak. Jakarta: Biro Publikasi ILO, 2004

-------------. Panduan Perlindungan Pekerja Rumah Tangga Anak . Jakarta: Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan Republik Indonesia, 2006

--------------. Suarakan – Stop Pekerja Anak; Mendukung Hak-Hak Anak Melalui Pendidikan, Seni dan Media. Jakarta, 2007

Irawati, Henny. “Ranperda Gepeng Sapu Anak Jalanan Di Medan”. Jurnal Perempuan, No. 55. 2007

Ismail, Imran, “Pemberdayaan Masyarakat Miskin Melalui Pembangunan Ekonomi Rakyat” Jurnal Administrasi Negara, Vol 14, No. 04, 2008

Keputusan Presiden RI Nomor 12 Tahun 2001 tentang Komite Aksi Nasional Penghapusan Bentuk-bentuk Pekerjaan Terburuk untuk Anak

Konvensi ILO No 182 mengenai Pelarangan dan Tindakan segera untuk Penghapusan Bentuk-Bentuk Pekerjaan Terburuk untuk Anak

Konvensi ILO No. 138 mengenai Usia Minimum Untuk Diperbolehkan Bekerja

Konvensi Hak-Hak Anak (KHA), Disetujui Dewan Umum PBB Tanggal 20 November 1989.

Lewis, Oscar, Kebudayaan Kemiskinan Dalam Kemiskinan di Perkotaan diedit oleh Parsudi Suparlan, Jakarta –Sinar Harapan- Yayasan Obor, 1993

Perda Kota Makassar Nomor 02 tahun 2008 tentang Gelandangan, Pengemis dan Anak Jalanan.

Putranto, “Peta Situasi Permasalahan PRT Anak Indonesia”. Child Labour Corner, No. 5. hal. 4.

Purmasyah. “Identifikasi dan Upaya Pemerintah Daerah Dalam Penghapusan Bentuk-Bentuk Pekerjaan Terburuk Untuk Anak”. Jakarta: Child Labour Corner, No. 6. hal. 7. 2002

Priyono, Onny, Pemberdayaan, konsep, kebijakan dan implementasi, Jakarta: Cides, 1996

Sarjono, Yetty. 2008. Pergulatan Pedagang Kaki Lima Di Perkotaan. Surakarta, Muhammadyah University Press, 2008

Setiawan, Hari Harjanto, “Mencegah Menjadi Anak Jalanan dan Mengembalikannya Pada Keluarga Melalui Model Community Based” Jurnal Penelitian dan Pengembangan Kesejahteraan Sosial, Vol 12, No. 02, hal. 44-53, 2007

Siregar. Timboel. “Pekerja Indonesia di Persimpangan Jalan”, Jakarta: Jurnal ALNI, 2003

Suparlan, Parsudi, Dari Masyarakat Majemuk Menuju Masyarakat Multikultural. Jakarta: Yayasan Pengembangan Ilmu Kepolisian (YPIK), 2008

Supeno, Hadi, ”Perlindungan Anak Yang Bekerja Dalam Rangka Pengembangan Minat dan Bakat Seni, Sebuah Tinjauan Sosiologis” online. (www. kpai.go.id.) Artikel, diakses tanggal 30 Januari 2010., 2008

Suradi, “Perlindungan Anak di Nusa Tenggara Barat” Jurnal Penelitian dan Pengembangan Usaha Kesejahteraan Sosial, Vol 11, No. 03, 2006

Twikromo, Y. Argo. Pemulung Jalanan Yogyakarta. Yogyakarta, Media Pressindo.1999

Undang-Undang Nomor. 23 tahun 2002, tentang Perlindungan Anak

Undang-Undang (UU) Nomor 1 Tahun 2000 tentang Penghapusan Pekerjaan Terburuk untuk Anak.

YKAI, “ Peran Pendidikan dalam Penghapusan Pekarja Anak” (Ringkasan Buku), Jakarta: Yayasan Kesejahteraan Anak Indonesia (YKAI), 2001.




DOI: https://doi.org/10.24252/sulesana.v12i1.5654

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


SULESANA: Jurnal Wawasan Keislaman is indexed by:

    

ISSN Online :  2615-1456

ISSN Printed :  1978-3760

Jl.H.M.Yasin Limpo No. 36 Samata, Gowa, Sulawesi Selatan

Phone: (0411) 841879 Fax: (0411) 8221400

Email: sulesana@uin-alauddin.ac.id

Flag Counter

Creative Commons LicenseThis work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

View My Stats